Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Mengapa Harus Mengenal Tuhan?

Satu kalimat nyeletuk yang ditanyakan oleh mahasiswa ketika sedang berlangsung kuliah ilmu tauhid. Ini pertanyaan sederhana yang mendasar, namun jawabannya tidak sesederhana pertanyaannya, butuh pembahasan yang cukup njelimet. Sebab ini berhubungan dengan filsafat. Apalagi, pembahasan filsafat yang paling rumit untuk diselesaikan adalah persolan ontologi; tentang keberadaan. Tuhan termasuk wilayah ontologi tersebut.

Saya pernah menulis tentang ontologi secara sederhana bisa diklik di sini.

Mengapa harus mengenal Tuhan

Sependek pemahaman saya, pembahasan mengenai tuhan tidak akan pernah purna. Selama manusia hidup di dunia ini, selama itu tuhan akan diperdebatkan dan dibahas. Alasannya sederhana; manusia tidak akan pernah puas dengan jawaban-jawaban yang ada, jika dikumpulkan semua jawaban terkait tuhan mulai dari Socrates hingga hari ini.

Oleh sebab itu, percuma saja mengutarakan semua alasan-alasan, semua alasan itu tidak akan pernah bisa memuaskan hasrat manusia secara universal. Sampai di sini, kita tahu bahwa jawaban dari pertanyaan itu adalah relatif-subyektif.

Itulah yang harus dicatat.

Namun, untuk menjawab pertanyaan di atas, saya akan memberikan argumentasi yang sebisa mungkin akan disederhanakan. Paling tidak, bisa memberikan gambaran bahwa mengenali tuhan adalah hal yang niscaya.

Dalam pandangan saya, hanya ada satu alasan yang paling rasional untuk menjawab mengapa kita harus mengenal Tuhan?

Karena, logika dan rasionalitas kita terbatas, atau jika tidak nyaman dengan hal tersebut, saya akan mengatakan bahwa akal kita dibatasi oleh ruang dan waktu. Seiring berjalannya usia, maka nalar dan rasionalitas kita akan menurun dengan sendirinya. Kebenaran-kebenaran yang kita pegang hari ini, tidak menjamin juga menjadi kebenaran di tempat-tempat tertentu.

Misalnya, ketika berbicara dengan orang yang kita hormati, melihat sorot mata adalah hal yang tidak sopan. Namun, jika hal ini kalian lakukan di dunia Barat, maka dianjurkan melihat sorot mata, jika tidak kita akan dianggap sebagai orang yang tidak sopan dan tidak menghargai orang lain. Berbeda bukan?

Inilah alasannya kebenaran itu dibatasi oleh ruang dan waktu. Oleh karena itu, beberapa filsuf tidak meyakini adanya kebenaran universal dan absolut.

Karena keterbatasan itu, maka kita butuh istilah-istilah yang bisa memuaskan dahaga manusia tentang kebenaran. Ketika manusia tidak bisa menghitung jumlah simetri lingkaran, untuk memberikan jawaban tersebut maka dimunculkan istilah “tidak terhingga”. Terminologi ketidakterhinggaan itulah yang menolong manusia dari keterbatasan akal.

Kemunculan istilah Tuhan juga demikian, ketidakpuasan manusia dalam menjawab persoalan-persoalan yang terlampau besar, seperti penciptaan alam semestara raya yang maha agung ini. Mungkin orang yang tidak percaya atau tidak tahu konsep Tuhan, ia akan memunculkan istilah yang lain misalnya seperti Aristoteles mengatakan “Penggerak yang tak bergerak” atau istilah Jawa Kuna “Tan kena kinaya ngapa” – yang tak bisa diapa-apakan keberadaannya.

Pada intinya, manusia membutuhkan sesuatu yang lebih besar dan lebih agung dari dirinya sendiri, bisa adikuasa, adidaya, adiluhung dan lainnya. Oleh karena itulah istilah Tuhan dimunculkan. Untuk menunjukkan ketidak-kuasaan manusia di dalam memikirkan mikro-makro kosmos.

Penjelasan di atas, tidak ada sama sekali mengutip al-Quran maupun hadis. Saya sengaja sebab persoalan tentang Tuhan ini sudah ada, jauh sebelum Al-Quran dan hadis ada, jauh sebelum Nabi Muhammad di utus menjadi Nabi.

Jika kita kembali merujuk pada teks-teks agama, maka jawaban itu sungguh banyak sekali bertebaran di dalam ayat al-Qur’an dan hadis tentang mengapa kita harus mengenal Tuhan.

Qowim Musthofa
Qowim Musthofa Dosen IIQ An Nur Yogyakarta dan Pengedar Buku di Elbustane Bookstore

Posting Komentar untuk "Mengapa Harus Mengenal Tuhan?"

Berlangganan via Email