Maulidmu Ya Rasulullah

salam alaik ya rasulullah
kuucap salam ta'dhim kepadamu

malam yang hening, menuturkan nada sendu
kuayunkan langkah yang gontai menukik pada majlismu
shalawat berkumandang membuatku pilu
keringat panas keluar dari pori napas yang hampir naza'
aku belingsatan laksana cacing kepanasan
kupaksa mengikuti nada-nada akrab kudengar

Shalluu 'ala an Nabi

Bingar seperti pasar saat fajar
aku tertunduk malu mengucap ikrar
dalam hentak jantungku baumu mencakar-cakar
kelopak mataku mengelupas air macam ketuban
harum dosa yang kusimpan selama ini keluar
kucegah tak bisa
kutahan tak kuasa
Kubiarkan, malah syafaatmu menyeka pipiku yang basah

Kau begitu indah bak purnama
Tutur katamu bagai permata

Maulidmu...
Yaa rasulallah
Aku rindu kamu tuanku

Suaraku tak karuan
saat kudengar teriakan "laa ilaaha illa Allah"
aku tak bisa mengikuti mereka dengan lisanku
lisanku tak kuat menahan tangis

Sempat aku tertegun
melihat mereka yang bisa bahagia menyambut maulid
kobaran semangat yang berkibar beriringan tasbih dan tahmid
tapi, aku tak senang sekali pun
aku menangis karena tak bisa gembira

Laaa Ilaaha Illa Allah

Aku setitik noda keruh menempel pada lantai
hanya mengotori maulidmu dengan lidah dustaku
oh, tuanku muhammad.
malu aku ingin mengatakan rindu padamu...
maulidmu ya rasulallah
aku setitik kotoran melekat pada jubah syafaatmu

as salam alaik ya rasulallah

Kudus
12 rab'awal 1433/ 14 Feb 2011

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Maulidmu Ya Rasulullah"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Dapatkan pemberitahuan artikel terbaru dari qowim.net secara gratis! Masukkan emailmu.